TEKNOLOGI

Desa Ini Penduduknya Kebanyakan Cari Nafkah via YouTube

TanoBatakNews, Tren menjadikan YouTube sebagai sumber penghasilan memang tidak bisa dipungkiri di era digital.

Bahkan sebagian masyarakat menggunakan YouTube sebagai sumber penghasilan utama.

Baru-baru ini dilaporkan ada sebuah desa yang mendadak viral lantaran sebagian besar penduduknya mencari nafkah lewat YouTube.

Tulsi, sebuah desa kecil di negara bagian Chhattisgarh, India, dikenal sebagai ‘Desa YouTube’ karena sepertiga penduduknya membuat video untuk mencari nafkah.

Konten video online lebih populer dari sebelumnya, dan tidak heran jutaan orang di seluruh dunia bekerja keras untuk membangun karier sebagai pembuat video.

Tetapi tidak ada konsentrasi calon YouTuber selain di Desa Tulsi, sebuah pemukiman pedesaan kecil di Chhattisgarh.

Sepertiga dari 3.000 penduduk lokal secara aktif membuat video dan mempostingnya di YouTube untuk mendapatkan keuntungan.

Dikutip dari Oddity Central, banyak dari pembuat konten ini dulunya adalah petani, tetapi setelah mendengar bahwa beberapa rekan mereka telah melipatgandakan, bahkan tiga kali lipat pendapatan mereka membuat video YouTube, mereka memutuskan bahwa sudah waktunya untuk perubahan karir.

Kisah Desa YouTube India dimulai dengan dua orang teman, Gyanendra Shukla dan Jai Verma, yang masing-masing meninggalkan pekerjaan mereka sebagai insinyur jaringan dan guru, untuk membuat konten video.

Tidak lama kemudian mereka mulai mendapatkan cukup banyak uang dari usaha baru mereka.

Kabar keberhasilan mereka membuat konten YouTube menyebar ke seluruh desa dan menginspirasi orang lain untuk mengikuti jejak mereka.

“Saya bekerja di SBI sebelumnya, sebagai insinyur jaringan. Kantor saya memiliki internet berkecepatan tinggi dan saya biasa menonton video YouTube di sana,” kata Shukla kesempatan wawancara dengan kantor berita ANI dalam.

“Saya sudah menyukai film. Pada 2011-12, versi baru YouTube diluncurkan. Pada saat itu, ada sangat sedikit saluran di youtube. Saya tidak puas dengan pekerjaan 9 sampai 5 saya. Jadi saya meninggalkan pekerjaan dan mulai dengan YouTube.”

Tercatat, sekitar 40 persen penduduk desa kini terlibat dalam pembuatan konten video untuk platform seperti YouTube, TikTok atau Instagram, dengan usia termuda 15 tahun dan tertua nenek 85 tahun.

Sebanyak 40 atau lebih saluran utama yang berbasis di desa Tulsi berkisar dari komedi dan musik hingga pendidikan dan DIY, dengan yang paling populer berjumlah lebih dari 100.000 pelanggan di YouTube.

Rekomendasi Berita